William James Sidis pemilik IQ 260,pernah Jurnalis

0
9

Inilah kisah William James Sidis, pemilik IQ antara 250 dan 300, tapi punya kehidupan yang pelik banget.

Albert Einstein memiliki IQ sekitar 160, IQ Issac Newton diperkirakan 190, dan IQ Mark Zuckerberg adalah 152.

Pria-pria terkenal ini dikenal sebagai jenius mutlak di seluruh dunia.

Tetapi pernah hidup seseorang yang IQ-nya antara 250 dan 300!

William James Sidis, orang paling cerdas yang pernah berjalan di Bumi, adalah anak ajaib dan ahli matematika luar biasa.

Dia adalah seorang master di berbagai dialek dan penulis yang berbakat juga.

Tapi sayangnya, tidak banyak orang yang pernah mendengarnya.

Melansir dari Bright Side, berikut kisah hidup William James Sidis dan alasan mengapa dia tidak setenar seharusnya.

1. Pada usia 8 tahun, ia bisa berbicara 8 bahasa.

William lahir di New York City pada tahun 1898.

Ayahnya Boris adalah seorang psikolog teladan yang mendapatkan 4 gelar dari Harvard.

Ibunya juga seorang MD.

Karena orang tuanya jenius sendiri, William James Sidis juga diharapkan cerdas tetapi kecerdasannya terbukti jauh.

Ayah William, Boris Sidis

Di usianya yang baru 18 bulan, ia sudah bisa membaca The New York Times.

Pada usia 8, ia belajar sendiri bahasa Latin, Yunani, Prancis, Rusia, Jerman, Ibrani, Turki, dan Armenia.

Selain 8 bahasa itu, ia juga menciptakan sendiri dan menyebutnya “Vendergood.”

2. Dia menjadi orang termuda yang mendaftar di Harvard.

Sangat menyadari kecerdasannya, ayahnya mencoba mendaftarkannya di Harvard tetapi ditolak karena William baru berusia 9 tahun pada waktu itu.

Dua Tahun kemudian, institut menerimanya dan William menjadi orang termuda yang diterima di Harvard pada tahun 1909.

Pada tahun 1910, pengetahuannya tentang matematika memuncak sehingga ia mulai mengajar dosennya sebagai gantinya, memberinya gelar “keajaiban anak.”

Ia menyelesaikan gelar sarjana seni pada usia 16.

3. Dia memutuskan untuk menjalani kehidupan yang terpencil.

Ketenaran bisa melelahkan, terutama jika Anda terpapar pada usia muda.

Tak lama setelah lulus, William mengatakan kepada wartawan bahwa ia ingin menjalani kehidupan yang “sempurna”, yang menurutnya, adalah pengasingan.

Dia juga menambahkan bahwa dia bermaksud untuk tidak pernah menikah karena wanita tidak memohon padanya.

Selain ketenaran yang tidak diinginkan, keputusannya juga mencerminkan tekanan yang dia hadapi sejak lahir.

Selama masa itu, Amerika percaya akan mengubah anak-anak menjadi keajaiban dengan pendidikan yang tepat.

Menjadi seorang psikolog berbakat, ayah William sangat ingin membuat putranya bersinar seterang bintang.

Untuk mencapai itu, ia menerapkan pendekatan psikologisnya sendiri untuk membesarkan putranya dan mendorongnya.

Meskipun William menikmati belajar sejak kecil, pendapatnya berubah saat dewasa dan dia menyalahkan ayahnya untuk itu.

Ketika Boris meninggal pada tahun 1923, William menolak untuk menghadiri pemakamannya.

4. Dia dijatuhi hukuman 18 bulan penjara.

Seperti yang biasanya dilakukan para genius untuk mempertahankan profil rendah, William bekerja dengan gaji rendah sebagai pegawai administrasi.

Meski begitu, dia masih dikenali oleh orang-orang, membuatnya tidak punya pilihan selain beralih pekerjaan lagi.

Pada tahun 1924, wartawan menemukan dia bekerja bergaji 23 dolar per minggu yang menjadi berita utama lagi.

Hanya kali ini mereka mengejek kecerdasannya dan mengatakan dia tidak lagi mampu melakukan apa yang dia lakukan sebagai seorang anak.

Namun, ini tidak benar karena sepanjang hidupnya, William menulis banyak buku berharga menggunakan nama samaran yang berbeda.

5. Dia adalah seorang sosialis dan menolak Perang Dunia I

Dia, pada kenyataannya, ditangkap pada tahun 1919 karena protes yang berubah menjadi kekerasan di Boston di mana dia dijatuhi hukuman penjara selama 18 bulan.

Namun, orang tuanya menemukan cara untuk membuatnya keluar dari penjara dan mengurungnya di sanatorium mereka selama 2 tahun sebagai gantinya.

6. Kematian yang malang pada usia 46 tahun.

William menghabiskan hidupnya dalam keadaan hancur dan benar-benar kesepian.

Terasing dari keluarganya, ia bekerja sebagai pelari mesin dan melakukan pekerjaan kecil untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Orang yang bisa mengubah dunia meninggal dalam kematian yang malang pada usia 46 tahun sebagai bukan siapa-siapa, menderita pendarahan otak pada tahun 1944.

Menariknya, ayahnya meninggal dengan kondisi yang sama.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here